Rasa Nak Marah Anak ?

Sekali membentak memarahi anak, berjuta sel otak anak ‘rosak.

“Tahukan Anda di dalam setiap kepala seorang anak terdapat lebih dari 10 bilion sel otak yang tumbuh. Satu bentakan atau makian mampu membunuh lebih dari 1 juta sel otak pada waktu itu. Satu cubitan atau pukulan mampu membunuh lebih dari 10 juta sel otak pada waktu itu juga. Sebaliknya, satu pujian atau pelukan akan membangun kecerdasan lebih dari 10 bilion sel otak pada waktu itu juga.”

Dari beberapa artikel dan penelitian disebutkan bahawa, satu bentakan boleh merosakkan berjuta sel-sel otak anak kita. Hasil penelitian Lise Gliot, disimpulkan bahawa pada anak yang masih dalam pertumbuhan otaknya yakni pada masa golden age (2-3 tahun pertama, red), suara keras dan membentak yang keluar dari ibu bapa dapat menggugurkan sel otak yang sedang tumbuh. Sedangkan pada waktu ibu memberikan belaian lembut sambil menyusukan anaknya, rangkaian otak terbentuk indah.

Penelitian Lise Gliot ini dilakukan sendiri pada anaknya dengan memasang kabel perakam otak yang dihubungkan dengan sebuah monitor komputer sehingga bisa dilihat setiap perubahan yang terjadi dalam perkembangan otak anaknya. “Hasilnya luar biasa, saat menyusukan terbentuk rangkaian indah, namun sewaktu ia terkejut dan sedikit bersuara keras pada anaknya, rangkaian otak yang indah menggelembung seperti balon pecah dan terjadi perubahan warna. Ini baru teriakan,” ujarnya.

Dari hasil penelitian ini, jelas bahawa pengaruh marah terhadap anak sangat mempengaruhi perkembangan otak anak. Jika ini dilakukan secara tidak terkawal, ia mungkin akan mengganggu perkembangan otak anak itu sendiri. “Maka kita harus berhati-hati dalam memarahi anak,” Bukan itu sahaja, fungsi organ penting juga akan terganggu seperti hati, jantung dan lain-lainnya.

Teriakan dan Bentakan menghasilkan gelombang suara. Ya, hampir semua orang mengetahui. Yang masih belum diketahui orang adalah, bentakan yang disertai emosi seperti marah menghasilkan suatu gelombang baru.
Emosi negatif seperti marah mempunyai gelombang khusus yang merupakan gelombang yang dipancarkan dari otak. Gelombang ini dapat bergabung dengan gelombang suara orang yang berteriak.Jadi, gabungan gelombang suara dan gelombang emosi marah ini menghasilkan gelombang ketiga dengan kesan yang khusus.
Kesan dari gelombang ketiga ini adalah sifat destruktifnya terhadap sel-sel otak orang yang dituju. Dalam satu kali bentakan saja, sejumlah sel-sel otak orang yang dijadikan target akan mengalami kerosakan, samaada dia mendengar suara atau pun tidak. Hal ini karena gelombang ketiga ini tetap merambat sebagaimana dia gelombang suara tapi langsung ditangkap oleh otak sebagaimana gelombang otak.
Kesan kerosakan pada sel-sel otak akan lebih besar pada anak-anak yang dijadikan sasaran bentakan. Pada remaja dan orang dewasa kerosakan yang dialami tidaklah sebesar anak-anak, tetapi tetap sahaja terjadi kerosakan.

Kesan jangka panjang dapat dilihat pada orang-orang yang sering mengalami bentakan di masa lalunya. Mereka lebih banyak mengelamun serta lambat dalam memahami sesuatu. Orang-orang ini biasanya mudah menzahirkan emosi negatif seperti marah, panik atau sedih. Mereka seringkali mengalami stress sehingga terjadinya tekanan dalam hidup, karena kesulitan memahami pola-pola masalah yang mereka hadapi. Semuanya terjadi akibat dari sel-sel otaknya yang kurang aktif dari yang seharusnya.

Oleh karena itu, sebagai ibu bapa, pendidik, ataupun orang yang lebih tua dari ‘mereka’, seharusnya memilih sikap yang lebih kreatif dalam menghadapi tingkah anak yang kurang baik. Seringkali ibu bapa tidak mencegah, mengarahkan, dan membimbing anak-anak sebelum kesalahan terjadi. Seharusnya ibu bapa mempertimbangkan tingkat perkembangan anak-anak sebelum membuat aturan. Jangan menyamakan anak dengan orang dewasa. Orang tua seharusnya menyadari bahawa dunia anak-anak jauh berbeza dengan dunia orang dewasa. Jadi, ketika hendak menetapkan apakah prilaku anak dinilai salah atau tidak, patuh atau melanggar, jangan pernah menggunakan tolok ukur orang dewasa.

Harus diakui, ibu bapa yang hilang kesabarannya sering membentak dengan kata-kata yang keras bila anak-anak menumpahkan susu di lantai, terlambat mandi, mengotorkan dinding dengan kaki, atau menghempas pintu. Sikap ibu bapa tersebut seperti polis menghadapi penjahat. Sebaliknya, ibu bapa perlu memberikan perhatian positif ketika anak mandi tepat pada waktu, menghabiskan susu dan makanannya, serta menyelesaikan permainannya. Ibu bapa seharusnya memberi perhatian yang seimbang antara perhatian positif dengan perhatian negative. Marilah kita memberi pujian tulus dan pelukan kasih sayang kepada anak-anak kita agar kelak menjadi anak yang bijak berjiwa penuh dengan kasih sayang.

KEPENTINGAN ANAK & PERMAINAN

Perkembangan teknologi pada masa kini tidak dinafikan dapat membantu perkembangan kognitif kanak-kanak, sama ada secara langsung ataupun tidak langsung.
Teknologi juga sudah menjadi sebahagian daripada alat permainan kanak-kanak hari ini. Ikuti penerangan lanjut kepentingan permainan kepada anak-anak oleh Ross Azura Zahit, Pensyarah/Pakar Psikologi Klinikal, Fakulti Sains Kognitif dan Pembangunan Manusia (FSKPM), Universiti Malaysia Sarawak (UNIMAS)

Kalau diperhatikan di mana-mana sahaja, kanak-kanak yang sedang menunggu tidak kira sama ada di klinik, lapangan terbang, mahupun di kedai makan akan leka dan begitu asyik dengan tablet mereka.
Malah, anak kecil yang berusia semuda satu tahun sekalipun sudah pandai menekan atau menyentuh skrin sesentuh yang diberikan oleh ibu bapa mereka.

Kewujudan teknologi dan dunia tanpa sempadan ini sememangnya memberi manfaat kepada anak-anak. Permainan yang dimuat turun membina keupayaan berfikir dan memacu perkembangan emosi dan kognitif anak-anak.

Selain daripada permainan yang dimuat turun atau yang menggunakan kemudahan teknologi, permainan lain seperti puzzle, block, juga mampu mendorong perkembangan potensi kanak-kanak.
Kepentingan Permainan

Dari perspektif Islam, permainan merupakan salah satu kaedah mendidik anak-anak mengikut cara Rasulullah S.A.W. Justeru, membelikan permainan untuk anak amat digalakkan kerana manfaat yang akan diterima oleh si anak sangatlah besar.

Malah Rasulullah S.A.W sendiri mengakui baginda melayan Aisyah R.A bermain kerana usianya yang masih kanak-kanak, menjadi bukti tentang kepentingan permainan kepada anak-anak. Permainan yang dibenarkan dan digalakkan dari sudut pandangan Islam adalah yang sesuai dengan usia dan kemampuannya.

Selain daripada itu, ciri-ciri lain yang perlu dipertimbangkan ketika membeli permainan untuk anak-anak adalah permainan tersebut haruslah:

a) Menyokong perkembangan kemahiran motor dan kecergasan fizikal kepada si anak
b) Menjana perkembangan fikiran yang positif
c) Memacu kebolehan anak untuk membuat keputusan dan menyelesaikan masalah
d) Menggalakkan sifat ingin tahu dan ingin mencuba kepada diri anak
e) Mendorong anak meniru tingkahlaku dan kelakuan yang baik
f) Meningkatkan kemahiran bahasa
g) Memperkukuhkan semangat kerjasama, bantu membantu dan perkongsian
h) Tidak menyerupai bentuk sebenar sesuatu makhluk (patung)

Justeru, belikanlah anak anda mainan dan biarkanlah mereka bermain dan berkembang! Jangan khuatir, permainan adalah sesuatu yang menyeronokkan dan ia juga memberi manfaat kepada anak-anak anda. Jom bermain!

TIP AJAR ANAK BACA ABC

Keterujaan ibu ayah untuk mengajar anak membaca akan bermula saat si kecil pandai meminta dibelikan buku dan warna. Sebenarnya bukanlah satu paksaan untuk mengajar anak membaca ABC saat mereka menunjukkan minat terhadap buku dan alat tulis.

Ia sekadar memperkenalkan mereka dengan abjad asas dan sebagai cara merangsang kemahiran membaca serta mendisiplinkan mereka duduk diam seketika. Bagaimanapun jangan sampai anda menjadikan rutin ini satu paksaan yang akan menyebabkan si kecil yang baru berusia tiga hingga empat tahun takut untuk melangkah ke alam persekolahan kerana bosan belajar membaca.

Tetapi teknik ini berkesan untuk anak-anak yang akan memulakan alam persekolahan prasekolah. Secara tidak langsung ia membantu mereka membuat persediaan dan tidak terkejut apabila berada di dalam kelas kelak.

Bagaimanapun kebanyakan ibu bapa masa kini sudah mendedahkan anak-anak mereka dengan abjad asas ABC sejak usia awal lagi. Justeru tidak hairanlah guru-guru di sekolah tidak sukar hendak memulakan pengajaran awal kerana kanak-kanak sudah biasa dengan pendidikan awal tersebut.

Mungkin bagi yang belum memperkenalkan anak-anak dengan abjad asas ini, apa salahnya mencuba ketika masa lapang di rumah. Sambil bermain boleh ajak anak mengenal huruf asas. Berikut adalah tip yang boleh dijadikan panduan memulakan pengajaran ABC :

1. Tutup sebahagian daripada bahan bacaan.

2. Baca sekejap-sekejap dan rehat. Buat aktiviti fizikal seperti melompat di atas trampoline atau pergerakan bersilang. Kemudian sambung membaca semula.

3. Beri anak mainan ‘fidget’ untuk dipegang sambil membaca seperti bola atau mainan plastik lembut.

4. Galakkan anak guna jari untuk menunjuk kepada perkataan yang sedang dibaca.

5. Apabila membaca kuat, latih anak berhenti dan ambil nafas di akhir setiap ayat. Sekiranya ayat itu panjang, ambil nafas pada tanda koma.

6.Jadikan sesi bacaan menyeronokkan. Membaca sambil bermain. Ia pasti membuatkan anak anda seronok belajar membaca.